Jumat, Mei 22, 2009

sejarah musik SKA

Untuk mempelajari sejarah musik ska, kita harus memahami tentang sebuah makna dalam perjalanan waktu. Begitu halnya dengan sejarah musik ska. Perang Dunia II adalah yang mengubah segalanya. Kekuasaan Inggris terhadap negara-negara jajahannya runtuh sebelum masa PD II dan terpecah belah pada saat pertengahan masa peperangan. Inggris memberikan kemerdekaan kepada negara-negara jajahannya setelah mendapat tekanan dari pemerintahan kolonial. Pada tahun 1962, Jamaika membentuk pemerintahan sendiri meskipun masih tetap sebagai negara persemakmuran. Budaya Jamaika dan musiknya mulai terefleksi dalam optimisme baru dan aspirasi rakyat yang liberal.

Sejak tahun 40-an, Jamaika telah mengadopsi dan mengadaptasi berbagai bentuk musik dari Amerika. Pada saat PD II berakhir, banyak band-band di Jamaika yang memainkan musik-musik dansa.Grup seperti Eric Dean Orchestra, dengan trombonisnya, Don Drummond dan master gitarisnya Ernest Ranglin, terpengaruh oleh musisi-musisi jazz Amerika, seperti Count Bassie, ErskineHawkins, Duke Ellington, Glenn Miller & Woody Herman.


Pada tahun 50-an, ketenaran band-band jazz di Amerika digantikan oleh grup-grup yang kecil dan cenderung lebih memainkan irama bop/rhythm & blues sound. Musisi Jamaika yang sering berkunjung ke Amerika terpengaruh dan membawa pola permainan musik tersebut ke daerah asalnya. Band-band lokal di Jamaika, seperti Count Smith The Blues Blaster, Sir Nick The Champ, dan Tom The Great Sebastian mulai memainkan gaya baru tersebut. Pada tahun 1954, pertunjukan terbesar pertama kali diadakan di kota Kingston tepatnya di Ward Theatre. Band-band tradisional yang memainkan irama mento-folk-calypso ikut ambil bagian dan sering sekali band-band tersebut mengisi acara di hotel-hotel yang ada di Jamaikadan seputar pulau tersebut. Pada akhir tahun 50-an, pengaruh-pengaruh jazz, R&B, & mento (sejenis musik calypso) melebur menjadi satu bentuk baru yang dinamakan ’shuffled’. Irama shuffled memeroleh popularitas berkat kerja keras musisi-musisi, seperti Neville Esson, Owen Grey, The Overtakers, dan The Matador Allstars.

Banyak studio & perusahaan rekaman yang mengalami perkembangan dan terus berusaha untuk mencari talenta-talenta baru. The Jamaican Broadcasting Corporation pun ikut membangkitkan semangat kepada musisi-musisi muda melalui siaran acara-acara di radio.

Dua orang yang sangat berpengaruh dalam perkembangan musik di Jamaika pada tahun 50-an adalah Duke Reid dan Clement Seymour Dodd. Bersama istrinya, Duke Reid memiliki toko ‘Treasure IslandLiquor’ yang berlokasi di jalan Bond (Bond street). Soundsystem Reid dikenal dengan nama ‘The Trojan’, diambil dari tulisan yang tertera pada truknya. Truk yang biasa digunakan sebagai angkutan barang untuk tokonya. Dodd menamakan soundsystem miliknya ‘Sir CoxsoneDownbeat’ yang diambil dari nama pemain kriket asal Yorkshire, Coxsone. Sepanjang akhir dekade, dua orang tersebut memimpin persaingan dalam bisnis musik. Walaupun Coxsone lebih dekat dengan ‘Ghetto’ (perkampungan yang didiami kaum atau kelompoktertentu), namun Reid yang dianugerahi sebagai ‘King of sound & blues’ di Success Club (acara penganugerahan) pada tahun 1956, 1957, 1958.

Pada tahun 1962, saat Jamaika sedang gandrung meniru musik-musik Amerika, Cecil Bustamente Campbell yang kemudian dikenal dengan nama ‘Prince Buster’, tahu bahwa sesuatu yang barusangat dibutuhkan pada saat itu. Ia memiliki seorang gitaris yang bernama Jah Jerry yang kemudian bereksperimen dengan menitikberatkan ketukan ‘afterbeat’ ketimbang ‘downbeat’. Hingga pada saat ini, ketukan afterbeat menjadi esensi dari singkop (penukaran irama) khas Jamaika. Ska pun lahir. Soundsystem/studio rekaman pun mulai merekam hasi kerja mereka dengan tidak memberikan label pada vinyl (piringan hitam) dengan tujuan agar memeroleh keuntungan di antara para pesaingnya. Jadi, yang lain tidak dapat melihat apa yang dimainkan dan ‘mencuri’ untuk sondsystem mereka sendiri.

Pada akhirnya, Chrysalis Records membeli 2Tone dari Dammers dengan keputusan menandatangani perjanjian kontrak dengan band-band 2Tone lainnya. Termasuk antara lain: The Specials, The Selecter, Madness, Rico Rodriguez, The Swinging Cats, The Friday Club, The Bodysnatchers, The Hisons, JB Allstars, Specials AKA, The Apollonairs, The Beat (di Amerika di kenal dengan nama ‘The English Beat’ karena sudah ada band yang memakai nama The Beat), dan sebuah single dari Elvis Costello. (catatan: single Elvis Costello tersebut berjudul “I can’t stand up for falling down” menjadi permasalahan dan tidak pernah dijual. Copy lagu tersebut diberikan secara gratis kepada penggemar Costello pada saat pertunjukannya. Costello memproduseri debut album The Specials dan menjadi guest singer sekaligus produser untuk single The specials AKA yang berjudul “Nelson Mandela 12″.

Pada tahun 1985, 2Tone label bubar. Dammers mengalami kebangkrutan terhadap perusahaan Chrysalis. Band-band 2Tone mengalami masa popularitasnya dari tahun1978—1985 walaupun bukan hanya 2Tone yang memainkan musik ska. Di antara band-band lainnya adalah The Tigers, Ska City Rockers, The Akrylykz (dengan Roland Gift pada tenor sax, yang kemudian bergabung bersama mantan anggota The English Beat Cox, dan Steele yang belakangan menjadi penyanyi di Fine Young Cannibals), The Employees, The Piranhas, dan masih banyak lagi …

Hal tersebut menutup gelombang kedua musik ska. Pada gelombang ketiga, dengan berakhirnya 2Tone dan gelombang kedua, musik ska menjadi sempit, namun tidak menjadi musik yang usang. Lalu, muncul The Toasters (pernah merilis single dibawah nama ‘Not Bob Marley’), Bim Skala Bim, The Untouchables & Fishbone yang menjadikan tradisi dalam mencampur beat ska dengan unsur-unsur musik lainnya seperti pop, rock dan beat-beat lainnya.

Keberadaan gelombang ketiga musik ska terdiri dari berbagai bentuk dengan mengombinasikan hampir setiap jenis musik yang kira-kira dapat dikawinkan dengan irama ska. Band-band sepertiJump With Joey, Hepcat, Yebo, NY Ska Jazz Ensemble, dan Stubborn Allstars tetap bermain pada akar ska Jamaika. Operation Ivy, Voodoo Glow Skulls, Mighty Mighty Bosstones, dll.

Menggunakan energi punk untuk menciptakan ska-core. Regatta 69, Fillibuster, Urban Blight, dll. Tetap bertahan pada corak Reggae/Rocksteady beat. Punch The Clown, Undercover S.K.A., dll. Mencirikan pengaruh dari gaya 2Tone. Yang menarik adalah band asal Florida, Pork Pie Tribes menggabungkan beat ska dengan musik tradisional Irlandia. Hal lain yang lebih menarik adalah grup band The Brownies yang mencampurkan ska dengan apa saja!!

Imej Rude Boy/Rude Girl hadir kembali pada gelombang ketiga, namun kali ini tidak sebagai pemberontak, tetapi sebagai suporter yang fanatik dengan musik ska. Di gelombang ketiga ini, juga terdapat hal-hal yang tidak pernah ada pada awal gelombang pertama (beberapa di antaranya ada yang tidak pernah dimengerti), seperti ‘Straight Edge’ dengan logo ‘X’ ditangan, boneheads, OI/SKA, Skinhead Against Racial Prejudiced (SHARP’s) juga konsep-konsep ’sell outs’. Ada beberapa aspek di antaranya yang belum berubah: ska masih menjadi musik kalangan remaja, setiap pertunjukan ska dapat disaksikan oleh segala umur dan tidak terlalu mahal untuk mengakomodasikannya. Di samping itu juga, ska masih membentuk beat yang unik dan harmonis walaupun digabungkan dengan unsur-unsur musik lainnya. Orang-orang pun masih banyak yang menikmatinya.

Dikutip dari Komunitas Skinhead Indonesia - http://www.skinheadindonesia.com/?p=5

5 komentar:

  1. ska emang seru buat goyang-goyang :D
    jadi inget pas masa2 nya booming ska di indo, tapi setelah itu mereka pada ngilang, :(

    BalasHapus
  2. suka ska toh..???
    ska asik sih..


    sapa dulu band ska-nya indonesia ah lupa.

    BalasHapus
  3. ska is okay once for me, and the song fun "things. continued to be made fun" of ..

    BalasHapus
  4. Reel Big Fish put the Orange County ska-punk movement of the 90's into the limelight. They're still packing venues like the House of Blues with die-hard fans. Live: 'Take On Me'. The Show Must Go Off! - Reel Big Fish

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak