Rabu, September 02, 2015

‘Orang Gila’ di Pantai Kondang Iwak Kabupaten Malang

Jangan bikin sumpek aku nanti jadinya ya gini, pergi tanpa tujuan dan berakhir nyasar di suatu tempat. Eh bukan nyasar sih, aku pernah ke tempat ini sekali kalau nggak salah di tahun 2009 dulu. ESCAPE, pengen pergi menyendiri ke suatu tempat untuk menelaah masalah-masalah yang sedang bergumul di kepala. Antara Pantai Ngliyep dan Pantai Kondang Iwak, layaknya menghitung kancing bingung mau kemana akhirnya diputuskan untuk ke Kondang Iwak.

Perjalanan kali ini juga karena disponsori oleh Corsa Tyre, beruntung banget bisa menang kuis dan mendapatkan ban luar untuk sepeda motor secara gratis. Momennya pas banget karena ban luar ‘mbak Mer’ sudah sangat tipis dan licin. Motor juga selesai di service lengkap, ganti skok, ganti kabel speedo, klep dll yang biayanya lumayan menguras kantong. Daripada ke Ngliyep yang jalannya sudah beraspal, kenapa nggak nyoba ke jalan gragal Kondang Iwak? Ceritanya ngetest ketahanan sepeda motor gitu.

Start perjalanan dimulai dari Kepanjen mengarah ke selatan lewat Gunung Geger menuju Pagak. Sepanjang jalan sepi banget, serasa jalan raya ini milik sendiri. Ketika sampai di perempatan pos ngetemnya angkudes warna putih, berhenti sebentar ngecek bensin yang tinggal separo. Ke kanan Ngliyep, kiri Balekambang via Purboyo atau lurus ke arah desa Tulungrejo Donomulyo. Bismillah lurus jalan terus, penasaran juga sama akses jalan ke Kondang Iwak jadi seperti apa sekarang ini? Pemandangan kanan kiri keren banget, banyak terasering sawah dan juga jalannya sudah di aspal hingga desa terakhir sebelum masuk ke hutan jati. Nah, perjalanan baru dimulai di sini.


Jalan geragal di hutan jati 
Jalan tegalan dengan struktur tanah batu gragal lumayan membuat ‘Mbak Mer’ berjalan dengan kekuatan ekstra. Bagaimana perasaanmu saat berkendara seorang diri ditengah hutan? Ditengah hutan pohon jati yang sedang gersang? Kayu coklat menjulang dengan daun-daun jati berguguran? Lalu tiba-tiba ada sosok manusia tergeletak dipinggir jalan? Pertamanya saya bertanya-tanya, sosok siapakah itu yang tergeletak ditengah hutan yang super sepi ini? Mulai agak parno pikiran macem-macem, masa iya dia itu korban pembunuhan? Atau penduduk sekitar yang sedang mencari rumput? Dengan modal Bismillahirrohmanirrohim gas pol jalan terus sambil melirik sosok yang tergeletak itu. Hal yang paling saya takutkan saat itu adalah kalau dia tiba-tiba bangun lalu berbuat sesuatu.  Bagaimana kalau dia seorang begal dan menjarah sepeda motor saya? Untungnya pas itu saya Cuma bisa komat-kamit dan dia tetap tergeletak tak bergerak ditempatnya.

Ini belum ada separuh perjalanan, kira-kira butuh waktu 30 menit berkendara melewati hutan sebelum sampai di pantai Kondang Iwak. Sejak masuk kawasan hutan saya berpapasan dengan 2 pengendara motor yang rupanya barusan ke pantai untuk mencari ikan. Sebelum sampai ke pantai, saya melewati sebuah sungai yang airnya bersih. Jalur ini rupanya tembus ke Jalur Pantai Selatan menuju Kondang Merak. Tampak 1 gubug milik penduduk sekitar. Vegetasi sedikit berubah, dimana sebelumnya hutan jati berubah jadi ladang yang ditanami palawija. Sedikit lega karena ada manusia di kawasan ini. Mendekati kawasan pantai, akan tampak kondang disebelah kiri jalan. Hawanya seperti di pedalaman Amazone, satu hal yang saya takuti yaitu adanya buaya yang berjalan dan orang gila.

Akhirnya setelah perjalanan offroad bersama ‘Mbak Mer’ sampai juga di Pantai Kondang Iwak. Suara deburan ombaknya super ganas bikin hatiku ciut untuk mendekat ke bibir pantai. Hawa-hawa singup terasa sekali, masa iya saya seorang diri di pantai ini? Merangsek agak ke timur ke arah kondang ternyata ada penampakan manusia. Ada pengunjung juga ternyata di sini, leganya hatiku. Satu rombongan berkendara pick-up dan rombongan pencari ikan yang pakai sepeda motor. Eh ternyata mereka semua sedang berkemas untuk pulang. Ada 1 sosok orang ‘aneh’ yang memandangi aku. Sumpah aku nggak geer sama dia, tapi kok rasanya aneh. Perlahan kuberanikan diri untuk mendekat parkir mendekat ke rombongan pengunjung yang lain. Dari sana aku baru tau ternyata orang yang memandangi aku itu ORANG GILA. Dia sendirian, pakaiannya hitam sedikit compang-camping. Rambutnya gondrong sedikit menutupi wajah.

Setelah foto-foto sebentar dan melihat keindahan Pantai Kondang Iwak saya bergegas untuk tancap gas kembali pulang. Mengingat rombongan pengendara sepeda motor sudah pamit pulang. Nggak mau kan sendirian di pantai sama Orang Gila? Kembali melewati jalan geragal lagi, ternyata orang gila yang tergeletak itu masih ada. Niat hati pengen memeriksa apakah dia masih hidup atau sudah mati tapi apa daya aku takut hahahaha

Ombaknya gede 

Pasir hitam

Seperti Amazone kan?

Spot untuk mancing

Kondang Iwak

Jembatan ini baru dibangun tp belum digunakan


Kenapa ya kok banyak orang gila berkeliaran di Pantai Kondang Iwak? Pengalaman mendebarkan hati ini nggak akan aku lupakan. Cuma orang berjiwa pemberani setengah miring yang mau melakukan ke’plaur’an ini. Kamu mau a sepeda motoran sendirian ke Pantai Kondang Iwak? Sepertinya nggak ada yang mau selain aku. This is my another story of #AloneAlone

4 komentar:

  1. Balasan
    1. Sopo ya? *toleh kanan toleh kiri*

      Hapus
    2. Sopo ya? *toleh kanan toleh kiri*

      Hapus
  2. Kami menyediakan armada rent car trip pantai 3 warna start batu-malang,trip bali vocation 2D3N,Penginapan keluarga homestay-villas . Reservation WA:085739290143 BB:293B5199 kunjungi blog kami di
    http://homestay-villa.blogspot.com
    http://singletraveler1.blogspot.com

    Ojek online batu malang call: 085739290143

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak